TR

TR

Rabu, 24 Februari 2016

Kisah Kisah Sekitar, tentang menahan emosi

Hari ini saya kurang semangat mengerjakan pekerjaan saya sebagai kuli di perusahaan tempat saya bekerja.
Saya tak akan membahas karena apa nya, yang jelas memang tidak ada alasan, hanya 'malas' saja sayanya memang! Mengantuk luar biasa tak tertahankan, perlu waktu istirahat (*nah yang ini pembenaran, sok perlu istirahat segala!).
Banyak sekali cerita di perusahaan ini yang menjadi isian perbincangan sesama rekan kerja. Saya mengamati kisah demi kisah di perusahaan ini, macam-macam sekali ya kisah nya, aaah semua akan jadi kenangan :'( . Jadi semestinya saya baiknya dapat menahan emosi kepada siapapun, cobalah ya saya itu harusnya lebih sabar, bijak, tenang gitu.
Plis ya ingat ya mohn sekali mohon, harusnya saya dapat lebih menahan emosi ,, "tarik nafas,,, "sabbaaarr... sabbaarrr...sabbaarr"
Coba deh ya, selepas marah marah itu rasanya saya cuma mau nangiiiiiissss..... nangis ya gimana ga sedih, saya sudah marahin orang yang lebih tua, yang mana bapak itu pasti sangat disayangi keluarga nya. Lha di kantor saya marah-marahin. 'Lha habis nya nyebeliiinnn, duh bapak knapa sih harus menyebalkan. Coba deh jangan menyebalkan, tentunya tidak akan terjadi saya marah-marah,

Menyesal sih pasti selepas itu, apalagi kalau saya ingat ya kedepannya jika suatu saat saya tidak disini, tidak nguli lagi disini, semua akan jadi kenangan..... waaah indah sekali ,,, suka duka nya luarrr biasaaa.....

Baiknya memang harus bisa menahan setiap emosi :)

Tidak ada komentar: